Pemerintah Perlu Memakai Kembali Tenaga IT

Pemimpin harus mendorong agen perubahan, dan para pekerja pemerintah akan perlu mengembangkan dan mempertahankan keterampilan dan kemampuan tertentu.

Ketika pemerintah berubah untuk melayani warga yang paham teknologi dengan lebih baik, kebutuhan untuk memodernisasi sistem adalah yang terpenting. Bagi aparatur pemerintah, ada kebutuhan yang semakin meningkat akan keterampilan baru untuk mendorong transformasi ini. Kami melihat para aparatur yang paham teknologi memainkan peran yang signifikan dan terus bertambah dalam mencari tahu data, algoritma, dan wawasan apa yang diperlukan untuk meningkatkan layanan pada saat masyarakat berhubungan dengan pemerintah untuk meminta bantuan atau untuk mematuhi undang-undang.

Berada di tahun-tahun awal dari digitalisasi organisasi, gangguan TIK yang besar dialami mayoritas lembaga pemerintah. Dan ini adalah saat-saat paling menggembirakan untuk menjadi seorang aparatur IT profesional yang menjadi agen perubahan. Lembaga pemerintah hampir tidak mampu menyelesaikan gelombang perubahan digitalisasi, di mana hanya beberapa lembaga pemerintah saja yang mampu memenuhi kebutuhandigitalisasi mereka. Sekarang, organisasi pemerintah bergeser jauh lebih gesit sebagai fokus untuk tenaga kerja TI mereka. Ketika aplikasi pemerintah beralih ke digital, ada peningkatan fokus pada komputasi perkantoran, aplikasi yang dibangun menggunakan layanan server dan web, layanan mini dan layanan mikro untuk mengawinkan data dengan logika bisnis. Untuk waktu dekat, pendekatan rendah / tanpa kode ini dengan cepat menggantikan kebutuhan lembaga pemerintah untuk membangun dan memelihara kode perangkat lunak.

Para pemimpin pemerintah sering meminta perubahan tenaga kerja, dengan alasan bahwa gaji dan anggaran pelatihan membatasi akses ke keterampilan utama yang dibutuhkan. Itu umumnya datang dengan terlalu sedikit fokus pada aparatur pemerintah yang ada yang memiliki bakat dan keinginan. Pemerintahan digital akan membutuhkan aparatur yang terlibat di semua tingkatan yang ingin menjadi bagian dari perubahan. Pemimpin harus mendorong agen perubahan, dan para aparatur pemerintah akan perlu mengembangkan dan mempertahankan keterampilan dan kemampuan tertentu :

  • Keterampilan dalam komputasi awan dan perangkat lunak sebagai layanan akan terus diminati, dengan penekanan pada solusi hibrida yang mencakup Amazon Web Services, Microsoft Azure, dan platform lainnya.
  • Pengalaman di DevOps dan manajemen perubahan organisasi membuat para pemimpin agensi dan pemilik program merasa nyaman dengan menjadikan TI sebagai layanan daripada aset modal.
  • Pengelolaan beragam tim yang terdiri dari pakar AI, ilmuwan data, dan spesialis produk inovatif yang dapat menjawab pertanyaan para pemimpin politik seperti : Data apa yang kita butuhkan? Bagaimana saya menemukan atau mendapatkannya? Apakah kami menggunakan data untuk memenuhi misi kami?
  • Keahlian di bidang Mobile, Augmented Reality, dan aplikasi Machine Learning yang menawarkan manfaat unik bagi pemerintah.

Membebaskan aparatur yang paham teknologi dari kendala operasi TI sehari-hari adalah penting. Di banyak pemerintahan, bakat individu sedang difokuskan pada inovasi untuk memenuhi misi pemerintah dan kebutuhan bisnis, sementara IT-as-a-service diperoleh melalui kontrak kinerja. Dalam model ini, biaya layanan dibuat terlihat transparan, dapat diidentifikasi dan digunakan untuk menginvestasikan kembali dalam inisiatif yang diperlukan. Beberapa lembaga pemerintah digital terkemuka menggunakan pengelompokan kawasan kebijakan, yang memungkinkan data dari sistem-sistem tertutup untuk disatukan agar dapat memberikan pelayanan yang lebih baik kepada warga, memprediksi dan skala untuk kebutuhan di masa depan, dan mencapai transparansi biaya dan kinerja di seluruh pemerintah. Selain itu, pendekatan ini membuatnya lebih mudah untuk mengatasi masalah kegunaan warga negara tentang swasta versus pemerintah yang berpusat pada warga negara, seperti harus pergi ke beberapa situs web untuk layanan.

Tentu saja, pemerintah dapat mengambil manfaat dari aparatur dan pemasok baru, serta agen perubahan internal. Ada banyak jalur dan beragam yang dapat diambil oleh organisasi pemerintah dalam perjalanan transformasi mereka. Landasan untuk inisiatif ini adalah aparatur profesional TI dengan portofolio keterampilan dan pemimpin yang luas dan terkini yang dapat bekerja dengan sukses dalam tim multi-disiplin; fleksibel dan adaptif terhadap perubahan; dan komunikator terbuka yang menerima ide-ide baru untuk memecahkan tantangan hari ini dan besok.

Open chat
Butuh Informasi?
Hai, ingin berdiskusi?