Berbagi Ilmu

Bagaimana Masa Depan Manajemen Manusia Di Sektor Publik ?

Karena komunitas masyarakat sangat sadar, pegawai sektor publik (ASN) memegang banyak kunci untuk layanan publik yang lebih baik dan lebih inovatif. Kemampuan ASN, dan mereka yang memimpin mereka, perlu terus dinilai dan ditingkatkan untuk memastikan masyarakat dapat menyesuaikan dan menghadapi tantangan yang semakin kompleks, saling terkait dan spesifik. Para pemimpin layanan publik saat ini diharapkan bekerja lintas batas organisasi, sektor, dan yurisdiksi. Mereka harus menyeimbangkan tujuan misi dan beberapa garis dasar, mengelola dan mengubah organisasi publik yang luas, memotivasi dan menginspirasi aparatur mereka dan menjadi mitra tepercaya bagi masyarakat, pemangku kepentingan, dan pejabat terpilih yang terus bertambah.
OECD (Organisation for Economic Co-operation and Development) mendukung negara-negara di seluruh dunia untuk menghadapi lingkungan yang berubah ini. Dengan demikian,OECD telah mengakui bahwa inovasi semakin didiskusikan sebagai kompetensi inti yang kritis di semua posisi layanan publik, daripada domain dari beberapa bintang khusus. Ini menunjukkan bahwa kita perlu memikirkan kembali cara kerja dan pekerjaan diatur dan dikelola. Namun, ada persepsi yang tersebar luas bahwa sistem ketenagakerjaan publik terlalu lambat untuk membawa keterampilan yang tepat dan terlalu kaku untuk melatih ulang ASN yang sudah ada atau mengalokasikan kembali bakat ke daerah-daerah yang membutuhan yang sedang berkembang. Cara-cara di mana banyak organisasi sektor publik mendekati manajemen orang sering ketinggalan zaman – dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan zaman dulu; tidak lagi dapat menanggapi tantangan yang sedang berlangsung dan muncul dengan cepat dan efektif. Istilah “sistem warisan” tidak hanya berlaku untuk dunia digital.

Rekomendasi Internasional Pertama

Jadi bagaimana seharusnya institusi mengelola aparatur sektor publik dan menetapkan kebijakan pekerjaan publik? Seperti apakah seharusnya layanan publik yang sesuai dengan tujuan?
Hingga saat ini, sangat sedikit panduan internasional untuk mengatasi tantangan rumit yang ditimbulkan oleh manajemen masyarakat dan reformasi layanan sipil dalam administrasi publik. Untuk mengisi kesenjangan penting ini, OECD dan negara-negara anggotanya mengembangkan Rekomendasi internasional pertama tentang Kepemimpinan dan Kemampuan Pelayanan Publik – dan umpan balik masyarakat sangat penting untuk proses tersebut. Konsultasi publik di minggu terakhirnya terbuka untuk semua aparatur publik dan warga yang tertarik. Rekomendasi OECD adalah standar internasional yang mencerminkan praktik-praktik dan prinsip-prinsip yang disepakati pada subjek atau bidang kebijakan tertentu: dalam hal ini pekerjaan dan manajemen publik. Sejauh ini OECD telah mengembangkan Rekomendasi di berbagai bidang tata kelola, seperti pemerintahan digital, integritas sektor publik dan kesetaraan gender dalam kehidupan publik.
Mereka tidak mengikat secara hukum, tetapi dengan berpegang pada mereka, dipahami bahwa para pihak menyetujui prinsip-prinsip di dalam dan akan bekerja dengan sungguh-sungguh untuk menerapkannya. OECD memonitor implementasi dan melaporkan kembali ke Dewan OECD dan masyarakat umum. Negara-negara anggota dan OECD telah mengembangkan rancangan Rekomendasi pekerjaan layanan publik, dengan 14 prinsip layanan publik yang sesuai dengan tujuan di bawah tiga pilar utama :

  1. Layanan publik yang digerakkan oleh nilai-nilai di mana nilai-nilai yang dipahami secara umum memandu budaya desain dan kebijakan serta layanan yang berorientasi pada hasil dan berpusat pada warga negara;
  2. Layanan publik yang tepercaya dan cakap dengan kemampuan untuk mengidentifikasi keterampilan dan kompetensi yang dibutuhkannya, dan yang menyelaraskan sistem ketenagakerjaannya untuk membawa keterampilan dan kompetensi tersebut, mengembangkannya, memotivasi dan menyediakan sumber daya yang diperlukan untuk penggunaannya;
  3. Layanan publik yang responsif dan adaptif dengan pemberdayaan, sumber daya, dan kelincahan yang diperlukan untuk secara efektif dan efisien menjawab tantangan yang cepat berubah, berkelanjutan dan muncul.

Similar Posts