|

Mempersiapkan Pekerja Profesional Untuk Lanskap Baru Dalam Pembelajaran

Di berbagai seminar maupun konferensi sulit untuk lolos dari diskusi tentang tantangan yang terkait dengan lanskap bisnis yang cepat berubah saat ini – termasuk teknologi yang berkembang, akses ke informasi, paruh pengetahuan yang semakin pendek, dan kebangkitan ekonomi. Dinamika ini memiliki implikasi mendalam bagi organisasi dan orang-orangnya. Sebagai akibatnya, para profesional pembelajaran dan pengembangan (L&D) yang berpikiran ke depan sedang mempertimbangkan bagaimana mengatasi dinamika ini dan membuktikan masa depan tenaga kerja mereka dalam berbagai cara. Mengingat bahwa satu-satunya yang konstan adalah perubahan dan kompleksitas serta ambiguitas yang kita hadapi saat ini kemungkinan akan bertahan, ada satu strategi mendasar yang harus menjadi prioritas setiap organisasi dan setiap individu : pembelajaran.

Menanamkan pembelajaran adalah tentang memperlengkapi tenaga kerja dengan keterampilan untuk belajar, beradaptasi dan menerapkan pengetahuan yang berkembang dengan kecepatan perubahan. Ini tentang menumbuhkan disiplin dan irama pembelajaran berkelanjutan dalam persiapan untuk hari esok yang lebih produktif dan sukses. Dalam banyak hal, pembelajaran terasa seperti perpanjangan alami sekolah – tetapi kepekaan yang diperlukan untuk keberhasilan di tempat kerja sangat berbeda. Alih-alih didorong oleh paksaan dari luar dan arahan yang memfokuskan kita sebagai siswa, sebaiknya pembelajaran termotivasi dari internal individunya itu sendiri. Hal ini disusun bukan oleh kurikulum pemateri tetapi oleh minat unik individu. Pembelajaran adalah tentang melepaskan cara berpikir lama tentang belajar dan menumbuhkan hubungan yang lebih mandiri dengan perolehan pengetahuan, pengalaman, dan pertumbuhan yang berkelanjutan. Dan cara untuk melakukannya adalah dengan menumbuhkan empat kualitas utama: rasa ingin tahu, perhatian, eksperimen dan refleksi. Inti dari kualitas-kualitas ini adalah di mana pelajar hidup dan berkembang.

Keingintahuan menciptakan ruang yang menyambut pembelajaran, dan rasa ingin tahu mengarah ke melihat dunia melalui lensa “Mengapa?” Dan “Bagaimana jika?”. Apakah diterapkan pada strategi organisasi, proses kerja atau kebutuhan pelanggan, semangat penasaran menjadi hal biasa untuk dipelajari. Anda dapat membantu orang lain menumbuhkan rasa ingin tahu dengan:

  • Menghapus hambatan untuk mengajukan pertanyaan di tempat kerja.
  • Mendorong orang lain untuk mengeksplorasi apa yang benar-benar menarik minat mereka.

Perhatian adalah tentang kehadiran dan fokus. Ketika orang-orang meningkatkan kesadaran mereka tentang dunia di sekitar mereka, mereka akan mengambil kesempatan untuk belajar. Dengan cara ini, perhatian menjadi niat untuk tumbuh. Anda dapat membantu orang lain memupuk perhatian dengan:

  • Mendorong orang lain untuk mengevaluasi dan menghilangkan gangguan.
  • Mengizinkan orang untuk mencabut dan menjauh dari pekerjaan sehari-hari.

Eksperimen adalah cara mendasar untuk berinteraksi dengan dunia, yang mengakui kekuatan mengambil risiko. Melangkah ke hal yang tidak diketahui, memperkenalkan kemungkinan kegagalan tetapi juga untuk pembelajaran yang kuat. Kembangkan eksperimen dengan:

  • Mengkomunikasikan kegagalan dengan cerdas di seluruh organisasi.
  • Menawarkan dukungan kepada mereka yang bersedia melangkah keluar dari zona nyaman mereka.

Refleksi mengacu pada kemampuan kita untuk terlibat dalam pemikiran yang adil. Hanya melalui refleksi disiplin dapat dilakukan, pengalaman dipahami dan pembelajaran terjadi. Anda dapat membantu orang lain memupuk refleksi dengan:

  • Membuat jeda yang membangun waktu berpikir menjadi pengalaman belajar.
  • Meminta orang lain untuk mengekstrak pembelajaran bahkan dari tugas yang paling rutin sekalipun.

Membantu orang lain memupuk rasa ingin tahu, perhatian, eksperimen, dan refleksi mendukung pengembangan pembelajaran – dan memungkinkan organisasi untuk berkembang dalam lanskap bisnis yang berubah saat ini.

Similar Posts