Apakah di Perusahaan Anda Terjadi Kesenjangan Pengetahuan Melalui Pelatihan Video?

Tidak ada yang memulai pekerjaan baru atau mengambil tanggung jawab baru di kantor mengetahui bagaimana melakukan semuanya, itulah sebabnya pelatihan dan pendampingan diperusahaan sangat penting. Pelatihan menjadi semakin canggih, dengan lebih dari 90% karyawan melaporkan bahwa mereka telah menyelesaikan pelatihan melalui video. Namun, hampir setengah dari karyawan belum diberdayakan untuk menggunakan video untuk berbagi pengetahuan mereka dengan kolega.Data ini menunjukkan bahwa perusahaan mungkin terlalu fokus pada pelatihan eksternal, top-down dan belum memanfaatkan keahlian yang sudah ada dalam organisasi mereka untuk menciptakan pendidikan in-house khusus perusahaan mereka. Angka-angka ini mengejutkan ketika Anda menganggap bahwa sebagian besar karyawan (69%) lebih suka video daripada dokumentasi tertulis ketika datang untuk belajar.

Karyawan menerima edukasi video dan lebih memilih edukasi video, namun mereka tidak memiliki kemampuan untuk membuat konten pelatihan video untuk tim mereka. Kesenjangan antara bagaimana perusahaan melatih karyawan mereka dan kapasitas yang dimiliki perusahaan ini untuk meningkatkan keahlian karyawan dalam berbagi pengetahuan membuat hasil investasi personal yang belum dimanfaatkan menjadi signifikan.

Keuntungan Pembelajaran Sesama Rekan Kerja

Pertimbangkan bahwa karyawan selalu saling membantu mempelajari keterampilan baru, baik melalui proses formal yang didokumentasikan sebagai pelatihan atau tidak. Ada keuntungan untuk peer learning dalam kegiatan berbasis keterampilan. Mengapa perusahaan harus membatasi jenis pendidikan antar-staf, in-person training? Menangkap berbagi pengetahuan informal untuk distribusi internal yang luas dan penggunaan kembali menjadi lebih masuk akal. Dan dengan memberdayakan karyawan untuk membuat video untuk mendukung rekan-rekan mereka, organisasi dapat mengurangi jumlah jam lebih banyak karyawan berpengalaman menghabiskan pelatihan karyawan baru, bahkan ketika kapasitas pelatihan meningkat. Menangkap berbagi pengetahuan informal untuk distribusi internal yang luas dan penggunaan kembali menjadi lebih masuk akal. Mengubah kegiatan pelatihan peer-to-peer ad hoc menjadi video yang dibuat oleh karyawan juga memiliki manfaat mengkodifikasi ke dalam kurikulum semi formal kegiatan pelatihan yang sudah berlangsung dengan cepat. Strategi ini dapat membantu tempat kerja menstandarkan proses dan memastikan bahwa semua orang bekerja dari halaman yang sama. Pada akhirnya, menyediakan dan mengelola perpustakaan video yang dibuat karyawan akan meluangkan waktu untuk pelatihan silang tambahan dan peluang pembelajaran lanjutan. Namun, menyediakan sarana kepada staf untuk membuat video mereka sendiri tidak akan bermanfaat bagi karyawan yang belajar darinya. Karyawan yang menciptakan konten pelatihan juga akan memiliki kesempatan untuk menyadari nilai keterampilan mereka sendiri, meningkatkan kepercayaan diri mereka dan pada akhirnya, prestasi mereka. Selain itu, jenis pemberdayaan karyawan ini cenderung mengarah pada kepuasan dan loyalitas tempat kerja yang lebih besar karena mereka dapat melihat dampaknya terhadap budaya dan proses kantor.

Menangkap Modal Intelektual

Karyawan sudah semakin nyaman dengan membuat konten video mereka sendiri. Faktanya, 88% karyawan melihat penggunaan video di perusahaan mereka stabil atau berkembang, dan hampir sepertiga karyawan sudah membuat video untuk tujuan kerja. Jumlah itu hanya akan bertambah ketika generasi yang lebih tua meninggalkan angkatan kerja dan Generasi Z masuk. Tetapi dengan hampir setengah dari karyawan melaporkan bahwa mereka bahkan tidak memiliki alat dasar untuk membuat dan berbagi video dengan aman di tempat kerja, banyak pengusaha masih perlu menciptakan lingkungan bisnis untuk memanfaatkan modal intelektual sebagai bekal dimasa yang  akan datang. Menanggapi permintaan hari ini untuk pelatihan video bukan hanya tentang memindahkan pelatihan perusahaan keluar dari ruang kelas. Ini tentang membantu karyawan meningkatkan keterampilan dan kinerja mereka dengan memberi mereka kekuatan tidak hanya untuk mengarahkan bagaimana mereka mempelajari keterampilan yang diperlukan tetapi juga mengarahkan bagaimana mereka membagikannya kepada kolega mereka.

Pinteraktif Institute melalui program Learning Video Development membekali karyawan diperusahaan anda untuk mampu membuat video pelatihan secara mudah. Selain itu, untuk penyimpanan video sebagai modal intelektual perusahaan secara aman (internal use), dan menciptakan lingkungan pembelajaran sosial bisa di mengikuti program Microsoft SharePoint Fundamentals.

Open chat
Butuh Informasi?
Hai, ingin berdiskusi?