Blog | eLearning

Dampak Tren eLearning Pada 2020 untuk Perusahaan

Tren eLearning pada 2020 harus membantu anda mencapai keterlibatan peserta yang tinggi, keuntungan terhadap kinerja, dan perubahan perilaku. Saat ini, istilah eLearning sedang digantikan oleh pembelajaran mobile karena semakin banyak organisasi menggunakan pendekatan ini sebagai mode signifikan untuk pengiriman pelatihan. Dipercepat oleh apa yang diminta peserta didik serta adopsi pembelajaran mikro yang lebih luas dan pembelajaran berbasis video, tren ini terus menjadi yang teratas. Disukai oleh peserta didik, bisnis, dan tim L & D yang sama, tren ini akan terus mendominasi pengiriman pelatihan online, serta suplemen yang difasilitasi atau Instructor-Lead Trraining (ILT).

Anda dapat menggunakannya untuk memenuhi seluruh spektrum kebutuhan pelatihan Anda, termasuk :

  • Pelatihan Formal.
  • Alat bantu belajar Instan / Tepat Waktu.
  • Pembelajaran Informal.
  • Belajar Mandiri.
  • Pembelajaran Sosial atau Kolaboratif.

Ini adalah tren “harus dimiliki” dan akan terus diadopsi yang secara cepat pada tahun 2020.

Aplikasi Seluler Untuk Belajar

Aplikasi seluler untuk pelatihan perusahaan memberikan peserta didik fleksibilitas untuk belajar di mana saja, kapan saja. Hal tersebjut dapat digunakan untuk menawarkan pembelajaran formal maupun informal. Bahkan, mereka juga dapat digunakan untuk mendigitalkan pelatihan yang difasilitasi atau ILT. Baik microlearning dan teknik gamification dapat digunakan dengan sangat efektif untuk menawarkan pembelajaran gamified yang menampilkan serangkaian microlearning nugget. Ini dapat dengan mudah dipersonalisasi (berdasarkan peran, wilayah pelajar, kemahiran, atau minat). Sebagai serangkaian nugget pembelajaran mikro, nugget dapat digunakan untuk menawarkan pelatihan formal. Dampak nyata mereka dapat dirasakan ketika mereka digunakan untuk menawarkan alat dukungan kinerja untuk memberikan dukungan di tempat kerja yang diperlukan. Aplikasi seluler dapat dengan mudah diperbarui dan digunakan dengan cepat, dan Anda dapat dengan mudah mendorong notifikasi yang relevan kepada pelajar. Anda juga dapat mempersonalisasi aset untuk setiap pelajar (berdasarkan pra-tes atau survei). Dengan mengurangi biaya dan waktu pengembangan yang lebih rendah, aplikasi seluler untuk pembelajaran layak untuk diinvestasi.

Pembelajaran yang Dipersonalisasi

Ini adalah tren besar berikutnya (setelah pembelajaran mobile dan pembelajaran mikro) untuk diinvestasi. Penilaian saya adalah bahwa selama dua tahun ke depan, ini akan muncul sebagai “normal baru” dalam pembelajaran di tempat kerja. Peserta didik melihat nilai dalam pembelajaran yang dipersonalisasi berdasarkan konten yang sangat relevan dan khusus yang ditawarkannya. Perjalanan yang disesuaikan ini dapat ditarik berdasarkan pengetahuan mereka saat ini, minat, kebutuhan masa depan, atau isyarat sederhana seperti peran / wilayah. Ini memberi mereka kendali penuh pada apa yang ingin mereka pelajari, bagaimana mereka ingin belajar, dan pada kecepatan yang paling baik bagi mereka. Ini memungkinkan tim L & D untuk menyelaraskan peserta didik dengan tujuan bisnis dan meningkatkan atau melatih mereka jauh lebih efektif dibandingkan dengan pelatihan generik. Ini juga menumbuhkan budaya belajar yang berkelanjutan dan mandiri. Anda dapat menggunakan pembelajaran pribadi untuk kebutuhan pelatihan karyawan di berbagai tingkatan :

  • Alat bantu belajar instan atau Just-In-Time / alat bantu kerja dalam alur kerja peserta didik.
  • Untuk berlatih dan mengasah keterampilan untuk mengelola pekerjaan saat ini dengan lebih baik.
  • Keahlian khusus yang selaras dengan sasaran bisnis.
  • Keterampilan baru atau keterampilan untuk tumbuh dalam organisasi.
  • Keterampilan kepemimpinan.

Pembelajaran yang dipersonalisasi adalah pendekatan yang akan berdampak positif bagi ROI Anda dan sangat layak untuk diinvestasikan.

Digitalisasi ILT Untuk Pembelajaran Blended Atau Sepenuhnya Online

Dengan meningkatnya tekanan pada anggaran pelatihan atau didorong oleh kebutuhan untuk memaksimalkan pengeluaran, semakin banyak perusahaan yang melakukan transformasi pembelajaran digital. Bagian penting dari latihan ini adalah mengubah Pelatihan ILT ke mode sepenuhnya online atau mode campuran. Dalam transformasi ini, Anda dapat memilih sumber daya online untuk mendukung ILT atau transisi ke penyampaian pelatihan online sepenuhnya :

  • Untuk mendukung program ILT inti, ini dapat mencakup sumber daya sebelum dan sesudah pelatihan, dan Anda juga dapat menambahkan penilaian online.
  • Mengevaluasi transisi dari ILT ke blended atau sepenuhnya online :
    • Manfaatkan solusi terbaik di kelas dari pembelajaran mobile, pembelajaran mikro, dan pembelajaran berbasis video.
    • Memilih pendekatan tren dari Realitas Virtual ke gamifikasi untuk menciptakan pengalaman belajar yang mendalam.
    • Mengintegrasikan aset pembelajaran berbasis Augmented Reality (AR) untuk mendukung sesi kelas.
    • Menggunakan aplikasi pembelajaran seluler untuk menangani sesi ILT.

Pada tahun 2020, adopsi tren ini akan dipercepat.

Alat Pendukung Kinerja / Alat Bantu Belajar

Peserta pelatihan hari ini banyak yang tidak sabar! Multi-tasking dan menekan waktu, mereka tidak ingin masuk ke LMS untuk mencari kursus yang mungkin memiliki jawaban untuk kebutuhan mereka atau tantangan mereka. Mereka ingin sumber belajar berada dalam alur kerja mereka (mis., Baca di ponsel cerdas mereka) dan dikemas secara khusus untuk membantu mereka atau memenuhi kebutuhan mereka. Alat dukungan kinerja dapat menjawab kebutuhan mereka yang luas, termasuk:

  • Menerapkan apa yang telah mereka pelajari.
  • Mempelajari lebih lanjut tentang topik yang diberikan.
  • Mempelajari konsep baru.
  • Menyelesaikan masalah.
  • Membersihkan bottleneck.

Penggunaan alat bantu belajar instan dan alat bantu kerja akan berlanjut pada tahun 2020 untuk membantu organisasi meningkatkan kinerja karyawan.

Pembelajaran Informal

Sebagian besar dari kita akrab dengan model 70:20:10 untuk Pembelajaran dan Pengembangan:

  • Pembelajaran eksperimental (70%) yang terjadi pada pekerjaan.
  • Pembelajaran sosial atau kolaboratif (20%) yang terjadi dengan belajar dengan atau dari orang lain.
  • Pelatihan formal (10%).

Organisasi menyadari perlunya mengalihkan pengeluaran pelatihan mereka, yang digunakan terutama untuk pelatihan formal, ke pendekatan yang lebih seimbang. Ini tercermin dalam menyediakan jalan untuk pembelajaran informal. Tren ini akan meningkat pada tahun 2020 dan akan menawarkan dukungan kuat untuk pelatihan formal.

Pembelajaran Sosial

Sebagai profesional, pembelajaran utama adalah belajar dengan dan dari para ahli dan ini terus menjadi cara yang signifikan kami terus belajar, bahkan ketika kami sedang bekerja. Dalam beberapa tahun terakhir, banyak organisasi telah berinvestasi dalam menyediakan platform untuk mempromosikan pembelajaran sosial atau kolaboratif. LMS NextGen, serta LXP (Platform Pengalaman Pembelajaran), memberikan inti yang kuat untuk meningkatkan pembelajaran sosial dan menumbuhkan budaya pembelajaran berkelanjutan. Walaupun menentukan dampak dari pembelajaran sosial itu sulit, ia berhasil pada beberapa tingkatan. Ini membantu Anda menciptakan komunitas praktik, dan Anda dapat menggunakannya sebagai pengungkit untuk perubahan dan pembelajaran berkelanjutan.

Ini adalah tren yang harus diadopsi untuk tahun 2020!

Belajar Searah dengan Diri Sendiri

Pembelajaran mandiri (SDL) adalah cara yang bagus untuk memberdayakan peserta didik dan memberi mereka kontrol penuh atas pembelajaran mereka. Tanggung jawab belajar, penentuan jalur belajar, dan bagaimana mereka mengkonsumsinya adalah dengan peserta didik. Mereka dapat menarik sumber belajar dari basis pengetahuan organisasi atau dari sumber eksternal untuk memenuhi tujuan pembelajaran spesifik mereka. Karena ini tidak dilacak, organisasi agak lelah dengan ini. Namun, biaya investasi (menyediakan sumber daya yang relevan, yang dikuratori, dan mungkin penghargaan atau pengakuan untuk mengkonsumsinya serta berkontribusi pada repositori) tidak tinggi. Ini akan membantu Anda melihat kelompok pelajar yang lebih terlibat yang termotivasi dan berkomitmen untuk model pembelajaran ini.

Saya percaya tren ini akan menjadi bagian penting dari pembelajaran di tempat kerja di masa depan dan layak untuk diinvestasikan. Langkah awal paling mudah adalah dengan mulai mengimplementasikan Microsoft SharePoint sebagai Social Learning Environment.

Similar Posts