|

Pengembangan Pembelajaran Untuk Para Profesional Modern

Di seluruh industri, gangguan digital membentuk kembali cara orang bekerja, belajar, terhubung, dan tampil di tempat kerja. Seperti yang dikatakan Alvin Toffler dalam “Futute Shock,” “Orang buta huruf di abad ke-21 bukanlah mereka yang tidak bisa membaca dan menulis, tetapi mereka yang tidak bisa mempelajari, meninggalkan perihal belajar, dan belajar kembali.” Kita sekarang melihat hal tersebut semakin meluas hingga mencakup pada mereka yang tidak bisa terhubung, menghubungkan kembali dan berkolaborasi dengan orang lain untuk terus beradaptasi. Cara kita bekerja pun berubah. Di tengah-tengah Revolusi Industri Keempat, kami telah melihat tempat kerja kami dan cara kami menyelesaikan pekerjaan dibentuk kembali dan dibuat ulang. Teknologi juga berperan. Teknologi tidak hanya akan memengaruhi cara tenaga kerja dan otomasi bekerja bersama, tetapi juga menciptakan peningkatan kebutuhan akan kecerdasan emosi, kreativitas, dan pemikiran kritis. Pembentukan ulang ini menghasilkan berbagai pekerjaan baru; pekerjaan-pekerjaan ini membutuhkan keragaman keterampilan dan bergabung untuk mendukung arah baru dalam rantai nilai.

Selain itu, konsumen kini menuntut tidak kurang dari pengalaman yang sangat personal dan sangat baik. Penelitian menunjukkan bahwa sekitar setengah dari pelanggan tidak puas dengan perusahaan yang mereka tangani, dan lebih mudah daripada sebelumnya untuk membawa bisnis mereka ke tempat lain. Dengan ulasan dalam situs dan media sosial oleh pelanggan yang tidak puas lebih besar untuk keluhan, reputasi perusahaan dapat dengan mudah rusak. Untuk memuaskan ini, karyawan perlu terus menyesuaikan keterampilan mereka, menggabungkannya dengan cara-cara baru untuk memenuhi tuntutan pekerjaan. Sebagai tenaga kerja sekaligus pelajar, karyawan perlu memiliki campuran keterampilan yang tepat untuk mengimbangi peran pekerjaan yang terus berkembang dan teknologi pendukung – dan sangat penting bahwa organisasi mendukung karyawan mereka dalam upaya ini. Meskipun organisasi perlu mempersiapkan karyawan untuk dunia kerja yang baru, karyawan itu sendiri harus bertanggung jawab atas pengalaman belajar mereka. Sebagai sebuah kemitraan, organisasi dan pelajar perlu mempersiapkan diri mereka tidak hanya untuk lingkungan belajar yang lincah (agile) namun juga terhubung satu sama lain.

Untuk menjadikan tenaga kerja profesional di masa depan, organisasi perlu mengadopsi dan menerapkan sistem holistik di mana tenaga keraja (peserta didik) dan organisasi dapat berkembang. Membangun tenaga kerja untuk tempat kerja yang berkembang bukan hanya tentang mendukung peserta didik dalam memperoleh atau mengasah keterampilan teknis.  Jadi, tempat kerja juga berubah. Lingkungan berubah dalam beberapa dimensi yang berbeda. Peran organisasi menjadi kurang terstruktur, menjadi peran evolusi dan perubahan terus-menerus ketika teknologi muncul. Sekarang, karyawan akan menemukan bahwa kebutuhan mereka tidak akan dipenuhi sepenuhnya oleh organisasi; mereka harus mengambil kepemilikan untuk perjalanan belajar mereka. Lingkungan menjadi lebih berlapis sehubungan dengan elemen teknis dan hubungan teman kerja, bergerak dari lingkungan yang lebih sederhana ke jalur pembelajaran multi-dimensi yang kompleks.

Rencana pembelajaran mencakup berbagai momen kebutuhan, dari pertama kali pelajar memulai perjalanan belajar hingga ketika dia menerapkan keterampilan baru atau ada yang tidak beres. Pertimbangan kritis di sini adalah bahwa sumber-sumber untuk belajar akan berubah berdasarkan pada saat kebutuhan belajar. Tujuannya di sini adalah untuk mengidentifikasi sumber-sumber tersebut secara proaktif termasuk konten, jaringan pakar, rekan kerja dan pelatih yang dapat membantu Anda seiring berkembangnya kebutuhan belajar Anda. Pelajar perlu memperluas peran dari konsumen belajar menjadi kolaborator, pencipta, moderator, kurator, dan mentor. Secara tradisional, peserta didik telah mengkonsumsi pembelajaran yang disediakan organisasi. Ketika kita pindah ke rencana yang didorong oleh peserta didik, peserta didik perlu memperluas peran yang mereka mainkan. Untuk mendukung pelajar sepanjang pengalaman, pelajar akan membutuhkan dukungan jaringan termasuk pelatih dan mentor yang dapat membantu melalui perjalanan. Di sinilah micro-coaching dan micro-mentoring ikut berperan. Pada dasarnya ini adalah percakapan inti yang dibutuhkan lebih lanjut oleh peserta didik. Setiap orang yang Anda tambahkan atau hubungkan dengan jaringan Anda harus dapat berkolaborasi untuk mencapai salah satu dari kebutuhan ini. Interaksi ini juga dapat dilalui pada saat-saat yang dibutuhkan.

Ketika pekerjaan berubah dan titik-titik perubahan nilai bagi manusia terjadi, pembelajar individual perlu mengambil pendekatan proaktif dan modern untuk menciptakan kriteria pembelajaran mereka sendiri. Pembentukan kembali tenaga kerja menghasilkan berbagai pekerjaan baru. Kuncinya adalah mengumpulkan tenaga kerja yang diaktifkan, diberdayakan, dan diperlengkapi untuk melakukan transisi.

Similar Posts