Pelatihan Teknologi Informasi Berubah pada 2020

Tahun baru, dan satu dekade baru. Ekonomi global sedang berubah, kami melihat ketidakpastian politik di seluruh dunia, dan teknologi terus beradaptasi dan berinovasi. Jika organisasi Anda merespons dengan lebih berhati-hati dalam pengeluarannya dan lebih bersikeras melihat pengembalian investasi pelatihannya, Anda tidak sendirian. Tetapi lebih penting daripada sebelumnya untuk memiliki tenaga teknis yang kompeten yang terus meningkatkan kemampuannya. Untuk memastikan tim teknologi informasi (TI) Anda siap menghadapi apa pun yang ada di depan, pertimbangkan tren ini dalam merencanakan strategi pelatihan (dan anggaran) TI Anda untuk tahun 2020:

Keterampilan TI Teratas

Tanyakan kepada karyawan Anda, dan mereka akan memberi tahu Anda bahwa keterampilan yang dibutuhkan untuk berhasil di bidang TI sedang berubah. Perusahaan tahun ini berfokus pada cloud, mobile, sosial, big data, dan teknologi analitik, jadi pastikan tim Anda memiliki keterampilan yang berkembang baik di bidang-bidang seperti:

  • Cloud Computing, termasuk containerization dan multi-cloud architectures.
  • Artificial intelligence (AI), robotics dan machine learning.
  • Cybersecurity.
  • Big data, data management dan analytics.
  • “Everything-as-a-Service.”

Dan ketika peran-peran TI yang kritis itu tetap dibiarkan, bisnis Anda menderita. Pelatihan adalah cara terbaik bagi organisasi mana pun untuk tetap unggul dalam kesenjangan keterampilan TI. Biaya modalitas pelatihan yang paling mahal sekalipun, seperti pelatihan ILT, OnLine, dan lainya menjadi lebih baik dibandingkan dengan biaya yang kurang dalam inovasi teknologi, akan membantu Anda tetap kompetitif dengan industri lainnya.

Menggeser Anggaran TI

Para pemimpin TI telah mengkhawatirkan “IT bayangan” selama beberapa tahun sekarang: Karyawan semakin menggunakan perangkat pribadi mereka untuk tujuan kerja, dan pemimpin unit bisnis sering membeli perangkat lunak untuk tim mereka tanpa melalui departemen TI. Pendekatan ini tidak hanya menciptakan risiko keamanan tetapi juga inefisiensi dan kompleksitas melalui redundansi yang tidak perlu. Namun, pada tahun 2019, organisasi memulai gencatan senjata dalam perang melawan “TI bayangan”, dan anggaran TI “yang dikelola bisnis” serta kebijakan membawa perangkat Anda sendiri (BYOD) menjadi lebih populer. Praktik BYOD dapat menghemat anggaran organisasi, per karyawan, dan menghemat karyawan 58 menit per hari, meningkatkan produktivitas hingga 34%.  Implikasinya untuk pelatihan TI ada dua. Pertama, karyawan mungkin semakin ingin menggunakan perangkat pribadi mereka untuk pembelajaran mobile. Kedua, kontributor dan manajer individu membutuhkan pelatihan untuk memahami teknologi yang mereka kembangkan tidak hanya harus digunakan tetapi juga membeli sendiri.

5G: Perjalanan ke Yang Tidak Diketahui

5G adalah generasi kelima dari teknologi nirkabel, dan semakin banyak perusahaan menggunakannya untuk meningkatkan jumlah perangkat yang terhubung dan meningkatkan jaringan. Teknologi ini akan meningkatkan layanan darurat, fasilitas pemerintah dan medis, kota pintar, dan perangkat pribadi. Namun, karena ini sangat baru, beberapa ahli memahami potensinya, apalagi cara bekerja secara efektif. Meningkatkan kemampuan tim TI Anda akan memungkinkan bisnis bekerja lebih efisien dan melihat inovasi di berbagai bidang seperti internet, yang sebagian besar membutuhkan 5G untuk berfungsi.

“Gigs” Ekonomi Semakin Tumbuh

Semakin populernya pekerjaan Gigs (baik kontrak atau pekerjaan lepas) mengubah cara bisnis menyediakan pekerjaan dan mengelola serta melatih tenaga kerja mereka. Tenaga kerja Gigs menciptakan efisiensi anggaran bagi pengusaha dan dapat memberikan jadwal yang lebih fleksibel kepada karyawan, seringkali dengan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih besar. Dalam bidang teknis, pekerja Gigs sering meningkatkan kemampuan in-house selama musim sibuk atau untuk proyek-proyek tertentu. Pekerja sering menemukan pembelajaran mereka sendiri yang berkelanjutan, tentu saja, tetapi organisasi semakin menawarkan kesempatan pelatihan kepada kontraktor dan karyawan penuh-waktu mereka. Sementara pengusaha mungkin ingin mencari kontraktor TI dengan sertifikasi spesifik, tergantung pada kebutuhan mereka, mungkin juga pintar untuk memberikan pelatihan juga, apakah itu dalam bentuk akses ke perpustakaan online atau bahkan di kursus ILT.

Tren Investasi Pelatihan

Pada tahun 2018, penelitian Gartner meramalkan bahwa pada tahun 2020, 75% dari organisasi akan “mengalami gangguan bisnis yang terlihat karena kesenjangan keterampilan I&O [infrastruktur dan operasi].” Para peneliti merekomendasikan agar para pemimpin TI dan pelatihan mulai “mengembangkan keterampilan ini dengan bakat yang sudah mereka miliki” yang ada di perusahaan. Apakah statistik yang tepat ini terjadi tidak pasti. Yang pasti adalah bahwa teknologi akan terus maju pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah manusia. Pengeluaran global untuk pelatihan telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir, dan untuk pelatihan IT khususnya, kemungkinan akan terus meningkat pada tahun 2020. Semakin banyak organisasi yang menyadari bahwa kesuksesan memerlukan kreativitas, inovasi dan keterampilan teknologi terkini, investasi mereka dalam pelatihan akan tumbuh.

Apa pun yang terjadi dengan ekonomi atau politik pada tahun 2020, kami yakin akan melihat hal-hal baru dan menarik di bagian depan teknologi. Dengan pelatihan yang tepat, organisasi Anda dapat siap untuk apa pun yang terjadi di pasar dan merangkul inovasi teknologi yang akan memberi Anda keunggulan kompetitif. Pelatihan tentang topik TI mulai dari ilmu data dan komputasi awan hingga keamanan dunia maya dan pembelajaran mesin akan membuat tim TI Anda dan perusahaan Anda berpacu maju ke masa depan.

Open chat
Butuh Informasi?
Hai, ingin berdiskusi?