|

Mempersiapkan Organisasi Anda untuk Revolusi Industri ke-4

Tenaga kerja telah mengalami tiga revolusi selama beberapa abad terakhir. Revolusi pertama ditenagai oleh tenaga air dan uap, yang kedua ditenagai oleh listrik, dan yang ketiga adalah hasil dari elektronik dan teknologi informasi (TI).Sekarang, kita berada dalam Revolusi Industri Keempat, yang digambarkan oleh World Economic Forum sebagai “perpaduan teknologi yang mengaburkan garis antara bidang fisik, digital, dan biologis”. Revolusi Industri Keempat memengaruhi setiap aspek bisnis, mulai dari produk yang kita buat hingga pekerjaan yang kita miliki, juga keterampilan yang kita butuhkan. Otomasi telah menumbuhkan rasa takut bahwa robot akan datang untuk pekerjaan kita, tetapi pada kenyataannya, Revolusi Industri Keempat menciptakan dan meningkatkan mungkin lebih banyak pekerjaan daripada yang dihilangkan. Faktanya, pada tahun 2018, pengangguran global adalah yang terendah dalam hampir 40 tahun. Seperti yang ditulis Stephane Kasriel, CEO UpWork, untuk World Economic Forum, “Tidak akan ada kekurangan pekerjaan tetapi – jika kita tidak mengambil langkah yang tepat – kekurangan bakat terampil untuk mengisi pekerjaan itu.”

Apa yang perlu dilakukan organisasi Anda untuk mencegah kekurangan keterampilan itu? Perekrutan memang penting, tetapi mahal dan tidak bisa mencakup semua keterampilan yang Anda butuhkan. Kombinasi perekrutan dan pelatihan adalah cara yang lebih realistis bagi perusahaan untuk memastikan mereka memiliki bakat yang mereka butuhkan untuk berhasil pada tahun 2020 dan seterusnya. Untuk mengetahui keterampilan apa yang dibutuhkan organisasi Anda dan kemudian mengembangkannya, Anda harus terlebih dahulu tahu teknologi mana yang akan memengaruhinya. Pada tahun 2022, Forum Ekonomi Dunia memprediksi, akan ada adopsi luas oleh perusahaan-perusahaan teknologi seperti Big Data Analytics, Internet of Things (IoT), Machine Learning, Cloud Computing dan Enkripsi.

Big Data Analytics : adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan jumlah data yang sangat besar sehingga tidak mungkin atau tidak praktis bagi karyawan manusia untuk mengelola atau menganalisisnya. Sebaliknya, mereka membutuhkan penggunaan program perangkat lunak. World Economic Forum memperkirakan bahwa pada tahun 2022, organisasi akan menggunakan mesin untuk 62% dari “informasi dan pemrosesan data serta tugas pencarian informasi dan transmisi.”

Internet of Things : mengacu pada perangkat atau objek yang dapat terhubung ke internet untuk mengirim dan menerima data secara otomatis. Perangkat IoT yang populer termasuk asisten digital dan perangkat yang dapat dipakai seperti pelacak kebugaran. Ketika teknologi “pintar” ini memasuki tempat kerja, organisasi di seluruh industri akan membutuhkan karyawan berbakat dengan keterampilan tersebut untuk memahami dan menggunakannya secara tepat.

Machine Learning : adalah jenis kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI) yang mengotomatisasi pemrosesan data. Ini adalah bagian dari peningkatan jumlah teknologi, termasuk deteksi penipuan dan e-commerce yang dipersonalisasi, yang digunakan banyak perusahaan dalam berbagai produk serta operasi bisnis mereka.

Cloud Computing : adalah pengiriman sumber daya TI berdasarkan permintaan melalui internet menggunakan model pay-as-you-go. Perusahaan seperti Amazon, Microsoft dan Google menyediakan layanan cloud, dan organisasi harus memiliki pemahaman tentang teknologi cloud untuk pembelian dan penggunaan produk dan layanan cloud computing dan untuk mengembangkan dan memberikan produk dan layanan yang mereka tawarkan sendiri.

Enkripsi : Ketika ancaman kejahatan dunia maya semakin kuat (dan semakin mahal), keahlian keamanan siber menjadi lebih penting. Salah satu proses keamanan penting yang harus dipertimbangkan perusahaan adalah enkripsi, yang menciptakan semacam kode untuk data sehingga hanya dapat diinterpretasikan oleh komputer atau orang dengan kode enkripsi. Setiap perusahaan yang memiliki data yang ingin dijaga keamanannya – yang, saat ini, hampir setiap perusahaan – perlu memiliki karyawan yang dapat mengenkripsi data tersebut.

Upskilling dapat dilakukan dalam berbagai bentuk. Untuk membantu karyawan Anda mengembangkan keterampilan teknis yang mereka butuhkan untuk dapat membawa organisasi Anda berhasil ke dalam Revolusi Industri Keempat, penting untuk menentukan metode pelatihan TI terbaik, termasuk pelatihan virtual, pelatihan tim secara langsung dan sertifikasi. Mungkin mahal untuk mengirim hanya satu karyawan ke pelatihan, apalagi seluruh tim atau departemen. Biaya sendiri adalah salah satu alasan utama pelatihan virtual adalah pilihan yang baik untuk meningkatkan keterampilan karyawan teknis Anda. Dengan teknologi pembelajaran modern, pelatihan yang dipimpin instruktur (ILT) bisa sama efektifnya seperti di kelas tradisional. Dengan webcam, papan tulis, dan alat interaktif lainnya, peserta didik akan merasa seperti mereka berada di ruangan yang sama dengan instruktur.

Selain itu, dalam angkatan kerja yang melihat semakin banyak karyawan jarak jauh dan tim yang tersebar, tidak selalu mungkin untuk mengumpulkan seluruh tim dalam satu ruangan untuk pelatihan. Jika Anda masih ingin memberikan manfaat dari pelatihan tim, ruang kelas virtual dapat memberikan manfaat tersebut tanpa mengharuskan semua orang berada di lokasi yang sama. Sebagai bonus, ruang kelas virtual juga lebih ramah lingkungan daripada mengarahkan atau menerbangkan semua orang ke kantor pusat atau tempat pelatihan. Namun, kadang-kadang, Anda mungkin membutuhkan interaksi tatap muka dari pelatihan tatap muka. Dalam kasus ini, mendaftarkan seluruh tim Anda dalam pelatihan kelompok pribadi memberikan banyak manfaat. Anda dapat yakin bahwa konten dan instruksi akan disesuaikan dengan organisasi dan industri Anda dan untuk masing-masing tim dan kebutuhannya. Selain itu, banyak perusahaan pelatihan akan mendatangi Anda, artinya Anda tidak perlu membayar biaya perjalanan dan penginapan untuk seluruh tim. Pendekatan ini meminimalkan waktu yang jauh dari pekerjaan, membuatnya lebih hemat biaya untuk organisasi Anda dan lebih nyaman bagi karyawan Anda. Banyak penyedia pelatihan juga menawarkan opsi pembelajaran hibrid, sehingga Anda dapat memiliki pelatihan langsung untuk anggota tim lokal Anda dan instruksi online untuk karyawan yang bekerja di luar kota.

Sertifikasi adalah bentuk pendidikan yang populer, terutama di industri teknologi, yang memiliki banyak produk dan keterampilan khusus untuk dipelajari. Ketika organisasi Anda membayar staf TI untuk mendapatkan sertifikasi dari penyedia terakreditasi, Anda dapat yakin bahwa mereka memiliki apa yang diperlukan untuk menggunakan perangkat lunak tertentu, melakukan tugas tertentu atau berhasil dalam pekerjaan tertentu, memberi organisasi Anda keuntungan dari pekerja yang sangat terampil . Pada gilirannya, karyawan mendapat manfaat dengan memiliki keterampilan dan prestasi yang diakui industri yang dapat mereka gunakan untuk memajukan karier mereka. Banyak penyedia bahkan menawarkan lencana digital untuk sertifikasi atau program pelatihan, sehingga karyawan dapat memamerkan keberhasilan mereka di situs media sosial internal atau eksternal.

Dunia tidak akan melambat dalam waktu dekat. Perubahan itu cepat, pertumbuhan teknologi bersifat eksponensial dan talenta yang dibutuhkan perusahaan Anda agar tetap kompetitif dapat datang dengan harga tinggi. Tumbuhkan perusahaan Anda dengan meningkatkan keterampilan karyawan Anda dalam kemampuan tekni yang akan memberi bisnis Anda keunggulan. Baik melalui pelatihan virtual, pelatihan tim, atau sertifikasi, meningkatkan keterampilan organisasi Anda. Pinteraktif Institute senantiasa menjadi partner perusahaan Anda untuk berhasil melalui Revolusi Industri Keempat. 

Similar Posts