SharePoint : Pembelajaran Informal dan Sosial

Kadang-kadang senang untuk mengambil istirahat dari tampilan tingkat tinggi SharePoint dan menggali studi kasus nyata untuk mendapatkan perspektif terbaik tentang versi terbaru dari platform. Hari ini, kami melihat bagaimana SharePoint membantu perusahaan telekomunikasi mengambil langkah pertama menuju penyediaan 35.000 karyawan mereka dengan lingkungan belajar informal dan sosial. Bersamaan dengan melihat bagaimana SharePoint membantu mengubah model pembelajarannya. Mari kita mulai dengan kebutuhan bisnis. Setiap organisasi cerdas memiliki semacam inisiatif pembelajaran untuk membuat karyawannya berpengetahuan luas dan terkini tentang kebijakan dan praktik terbaru di bidangnya. Pelatihan ini terutama dilakukan oleh pihak luar dan tim mereka untuk melihat tingkat pengetahuan karyawannya. Ingin memberikan pelatihan yang lebih baik dan pembelajaran yang lebih informal dan sosial, diputuskan untuk mengadopsi pendekatan baru yang menggunakan SharePoint sebagai platform dasar mereka. Hal ini dilakukan untuk pembelajaran dan bertujuan untuk pemisahan 60/40 antara pelatihan formal dan pembelajaran informal / sosial. Beberapa alasan diberikan untuk perubahan dalam pendekatan pembelajaran:

  • Mereka memiliki semakin banyak anggota tim muda yang terbiasa dengan kemampuan komputasi sosial yang lebih baru.
  • 40% dari tenaga kerja mereka terdiri dari karyawan berusia antara 50 dan 60 – jadi pensiun sudah di cakrawala.

Keputusan Untuk Menggunakan SharePoint memiliki sejumlah teknologi berbeda. Fakta bahwa SharePoint adalah platform yang menyediakan kemampuan terintegrasi adalah titik penjualan bagi perusahaan. Mereka juga mengutip kemampuan jejaring sosial baru, antarmuka pengguna akhir yang kaya dan kemampuan multibahasa yang ditingkatkan sebagai alasan lain. Rencananya adalah menjadikan SharePoint titik masuk tunggal ke pengetahuan bersama di dalam perusahaan.

Pendekatan

Ada proyek percontohan dalam proses untuk membantu perusahaan memahami bagaimana SharePoint dan lingkungan belajar yang lebih informal / sosial dapat bekerja untuk perusahaan. Disebutkan bahwa banyak inisiatif sosial sebagian besar didorong dari TI, tetapi ide tersebut tidak bisa diterima dari departemen pembelajaran. Menurutnya, perangkat lunak sosial tidak cocok dengan bagaimana perusahaan biasanya berpikir tentang proyek perangkat lunak. Dia mengatakan solusi sosial berkembang selama periode waktu yang lama dan hal ini sebagai langkah pertama yang bagus.

Lebih produktif untuk mengeluarkan sesuatu dan menggunakannya, memurnikan dan meningkatkan seiring Anda melangkah. Ini bukan pendekatan yang biasanya digunakan oleh perusahaan ketika mereka mengimplementasikan perangkat lunak baru. Solusi jejaring sosial internal, memungkinkan anggota tim untuk menunjukkan keahlian dan keterampilan khusus mereka. Ini termasuk blog yang memungkinkan karyawan untuk mendiskusikan pengalaman dan berbagi saran dan informasi.
Solusi Situs Tim yang disebut My Community – Tempat di mana tim proyek, departemen, atau kelompok lain dapat bekerja bersama, berbagi dokumen, dan mendapatkan akses ke pengetahuan satu sama lain.

Seperti yang didefinisikan dalam inisiatif “Belajar 2.0” perusahaan, pembelajaran informal akan mencakup web, buku, bimbingan, pelatihan, dan rotasi pekerjaan, sementara pembelajaran sosial terdiri dari video, blog, microblog, dan wiki. Hal ini bertujuan untuk menjadikan pendidikan anggota tim lebih berkelanjutan, kolaboratif, dan terhubung.

Lebih ramping lebih baik

Tidak dengan setiap fitur diaktifkan adalah nilai tambah. Lebih baik untuk tidak mengaktifkan semua fitur dan memperkenalkannya secara perlahan. Banyak perusahaan akan menyebarkan semuanya dan kemudian bertanya-tanya mengapa itu tidak digunakan. Lebih pada fitur apa yang biasanya dihidupkan oleh SharePoint terdahulu. Fokus awal sering pada implementasi Situs Saya dan Profil Saya. Hal-hal seperti Tag Clouds / Tagging harus muncul kemudian. Pengalaman default SharePoint terdahulu luar biasa dan lebih baik untuk mengaktifkan fitur tambahan dari waktu ke waktu. Tujuannya adalah membuat pengalaman menjadi lebih sederhana dan Anda akan melihat bahwa banyak tab default yang hilang.

Tahap kedua, yang disebut Tube, diharapkan akan diproduksi. Hal ini akan memungkinkan pengguna untuk memposting dan melihat video yang dibuat pengguna. Selain itu, mengganti solusi manajemen pembelajaran yang ada dengan aplikasi yang akan terkait erat dengan SharePoint. Aplikasi ini akan memungkinkan anggota untuk melacak dan menunjukkan pelatihan formal mereka dan melihat pelatihan formal apa yang telah diambil orang lain.

Pergeseran budaya tidak terjadi dalam semalam, telah jelas bahwa perubahan budaya dari pembelajaran formal menjadi bergantung pada partisipasi dan kolaborasi karyawannya tidak akan terjadi dalam semalam. Ini bukan skenario di mana kita dapat membalik saklar dan meminta semua orang mengubah kebiasaan kerja mereka dalam semalam. Beralih dari instruksi yang dipimpin (ILT) oleh ahli ke model pembelajaran sosial yang dipimpin oleh anggota tim yang lebih kasual dan meluas merupakan penyesuaian besar bagi perusahaan telekomunikasi yang telah lama berdiri.

Mereka telah mengadopsi beberapa pendekatan untuk menunjukkan dan mendorong partisipasi, termasuk situs internal untuk menunjukkan contoh nyata dari pendekatan baru ini, Wiki untuk mendorong diskusi tentang lingkungan yang berubah, Blog yang mencakup inisiatif Learning 2.0. Secara keseluruhan, pendekatan baru diterima dengan baik oleh karyawan. Hasil awal menunjukkan pemahaman yang jelas tentang berbagai jenis pelatihan yang akan terjadi dan komentar positif tentang metode baru.

Open chat
Butuh Informasi?
Hai, ingin berdiskusi?