Blog | Information Technology

Menerapkan Social Learning dalam Perusahaan

Social Learning adalah perubahan mendasar dalam cara orang bekerja, mempercepat dan memperluas jangkauan individu dan organisasi (American Society of Training and Development). Pembelajaran sosial terjadi secara alami dalam kelompok-konferensi, kafe, ruang kelas, konferensi jarak jauh, email dan kolega dengan mengobrol online, juga blogging/vloging. Social Learning tidak menggantikan pelatihan. Ini menumbuhkan lingkungan di mana orang dengan mudah mengambil pengetahuan dan keterampilan baru. Dengan menyatukan orang-orang, yang memiliki minat yang sama, terlepas dari lokasi geografis mereka, media sosial memiliki potensi besar untuk mengubah tempat kerja menjadi lingkungan belajar.

Media sosial memberdayakan Social Learning

Media sosial adalah seperangkat teknologi berbasis internet. Ini termasuk Facebook , Twitter, YouTube, blog, wiki, aplikasi Perusahaan seperti SharePoint, Lotus, oracle Beehive. Orang-orang menggunakan media sosial untuk berinteraksi dengan orang lain untuk menghasilkan ide-ide baru.

“Pelatihan formal dan workshop hanya mencakup 10 hingga 20 persen dari apa yang dipelajari orang di tempat kerja” kata Jay Cross, salah satu pakar terpenting dalam pembelajaran informal dan pemikiran sistem.

Social Learning adalah pendekatan yang ampuh untuk berbagi, menemukan informasi yang mengarah pada pengambilan keputusan berdasarkan informasi di lingkungan yang dinamis di mana kami bekerja. Penggunaan media sosial mungkin memiliki manfaat suka menemukan sumber daya dengan cepat; meningkatkan berbagi pengetahuan, meningkatkan komunikasi.

Apa yang bukan Social Learning?

Social Learning tidak dimaksudkan untuk menggantikan proses pembelajaran formal. Ini melengkapi pelatihan formal. Fasilitator dapat menggunakan teknologi media sosial sebelum dan sesudah kelas untuk menangkap atau berbagi informasi. Social Learning tidak sama dengan e-Learning. Pembelajaran informal mungkin tidak melibatkan interaksi sosial. e-Learning adalah cara yang lebih terstruktur dalam penyampaian pembelajaran online

Kategori Media Sosial

  1. Blog
  2. Alat kolaborasi kerja (wiki)
  3. Alat komunikasi sinkron & asinkron (siaran web langsung, papan pesan)
  4. Ruang kerja bersama (Google Documents, Microsoft SharePoint)
  5. Game dan Simulasi
  6. Teknologi berbasis seluler / lokasi (ponsel pintar, tablet, buku catatan, aplikasi seluler)
  7. Alat Jejaring Sosial (LinkedIn, Facebook, YouTube)

Tantangan Organisasi

Menurut penelitian Asosiasi Talent & Development, sebagian besar organisasi belum menerapkan kebijakan Social Learning. Kurangnya implementasi kebijakan mencerminkan kurangnya adopsi kebijakan. Pemimpin organisasi sering kali menentang ide Social Learning. Juga, banyak pemimpin takut kehilangan kendali atas pesan-pesan sensitif organisasi. Social Learning dapat menjadi yang paling cocok untuk organisasi ketika:

  1. Karyawan tersebar secara geografis
  2. Kebutuhan akan pengembangan pekerjaan
  3. Perlu kolaborasi lintas fungsional
  4. Perlu menyesuaikan pembelajaran dengan populasi Gen-X, Y, Z
  5. Kebutuhan untuk berbagi pengetahuan dengan cepat
  6. Penekanan pada inovasi, eksperimen, budaya yang mendukung pengambilan keputusan terdesentralisasi

Pada akhirnya manajer tim tidak diperbarui dengan desain pembelajaran terbaru karena berbagai alasan di dalam organisasi, tidak beranjak dari sesi pembelajaran yang dipimpin instruktur (ILT). Untuk mendapatkan hasil maksimal dari Social Learning, manfaatkan media sosial seperti Microsoft SharePoint di tempat kerja.

Similar Posts