Melibatkan Populasi Pembelajaran di Perusahaan

Di industri eLearning, tantangan terbesar yang kita hadapi saat ini adalah keterlibatan pengguna. Jadi bagaimana kita bisa mengubahnya menjadi serapan pengguna?

Dari Objek Ke Subjek

Sejak Donald Kirkpatrick mengembangkan Model Pembelajaran Kirkpatrick eponymous pada tahun 1955 — yang membedakan antara empat tingkat pembelajaran: reaksi, pembelajaran, perilaku, dan hasil — pendekatan ini telah terbukti sangat mudah disalahgunakan, meskipun merupakan salah satu yang paling umum digunakan, metode untuk mengevaluasi efektivitas solusi pembelajaran. Lebih khusus, dalam model yang agak linier ini, pembelajar dicap sebagai “objek,” menciptakan kepasifan tertentu pada siswa sebagai hasilnya. Namun, solusinya mungkin untuk mengubah pelajar menjadi “subjek”; dalam praktiknya, ini berarti bahwa belajar akan menjadi sesuatu yang mereka lakukan, bukan sesuatu yang dilakukan untuk mereka. Dengan memberikan agen individu pada peserta didik prpofesional, mereka akan selalu lebih terlibat, dan yang penting, lebih mungkin untuk kembali.

Relevansi Digital

Tidak akan ada diskusi seputar pemasaran konten tanpa menyebutkan konsep relevansi digital. Ketika orang tidak melihat informasi yang duduk di depan mereka, apa yang mereka katakan adalah “Saya tidak percaya informasi ini relevan bagi saya.” Kita dapat memecah ini menjadi dua koordinat. Relevansi organisasi adalah salah satunya, dan biasanya melibatkan komitmen yang tidak dapat dinegosiasikan yang telah kami buat untuk diri kami dan organisasi kami, menyebabkan kami berperilaku dengan cara tertentu. Contohnya adalah ingin menjadi lebih fokus pada pelanggan, lebih gesit, atau lebih giat. Kedua, kita harus ingat bahwa orang tidak akan melihat pembelajaran mandiri kecuali ada motivasi pribadi di baliknya. Mereka akan bertanya, “Apa untungnya bagi saya?” Motivasinya mungkin berupa belajar soft skill seperti “pengaruh strategis,” “membangun kepercayaan” dan “mendengarkan secara aktif” —dan inilah yang Anda bungkus dengan lingkaran konten ini. Setelah individu menyadari apa yang perlu mereka pelajari (biasanya berdasarkan tanggal buku harian yang akan datang), mereka kemudian tertarik untuk menemukan konten yang tepat untuk mendukung mereka. Relevansi pribadi adalah kuncinya, individu perlu memahami bagaimana belajar membantu mereka berdasarkan kebutuhan individual.

Pengalaman Pengguna

Jadi sekarang setelah Anda memiliki perhatian pengguna, dari sini, lima menit berikutnya sangat penting. Jika butuh lebih lama dari ini bagi seseorang untuk menemukan, mengakses, dan menggunakan konten, maka Anda telah kehilangan mereka. Konsekuensinya, Pengalaman Pengguna harus menjadi lebih gesit dan responsif, sehingga mereka mengambil bagian dalam perjalanan belajar yang paling lancar. Meskipun demikian, kita harus waspada terhadap “Netflixisasi” pembelajaran, di mana konten menjadi “infotainment” dan individu-individu secara pasif menjelajah, alih-alih menerapkannya pada pembelajaran. Ini telah mendorong kami di sini di Pinteraktif Institute untuk mengatasi ini, dengan menambahkan serangkaian overlay di atas kursus kami (pikirkan Amazon X-Ray). Ini memungkinkan pelajar untuk lebih aktif dan terlibat dengan lebih banyak sumber daya. Semakin banyak individu terlibat, bukan hanya melihat-lihat, semakin banyak yang mereka pertahankan, yang membuat prosesnya lebih sukses.

Pelacakan Data

Sekarang mari kita bicara data. Memetakan pengguna atau organisasi secara aktif melalui pelacakan data, dan menggunakan temuan untuk menjual konten, adalah kunci untuk meningkatkan penyerapan pengguna. Sebagai contoh, salah satu klien kami di masa lalu telah memperhatikan bahwa selama periode tertentu, peserta didik terlibat secara khusus dengan konten seputar “manajemen stres” dan “perhatian,” sehingga menciptakan jejak digital dalam organisasi. Kami kemudian menyarankan untuk menawarkan materi ini ke bagian ‘Direkomendasikan untuk Anda “, dalam upaya untuk menjadi yang teratas dari tren perusahaan — dan sebagai hasilnya, untuk membuat pelajar lebih menerima.

Mencatat Irama Circadian Organisasi

Bergantung pada disposisi keseluruhan bisnis dan tren internal, kami dapat mengubah lorong digital Sistem Manajemen Pembelajaran kami, Pinteraktif Learning Suite untuk mencerminkan hal ini. Misalnya, kita dapat membuat konten pada awal minggu untuk memenuhi “Senin Motivasi”; demikian pula, pada akhir minggu, para pengguna dapat dihadapkan pada suasana materi yang berbeda seperti “Reflective Friday.” Hal ini memungkinkan pengaliran konten bersamaan dengan suasana hati dan aktivitas yang sedang berlangsung dalam bisnis, dan tentu saja, membuat pembelajar profesional tetap waspada. Sementara kami telah berbicara banyak tentang berbagai metode untuk melibatkan peserta didik dengan konten, sama pentingnya untuk mempertimbangkan metodologi di balik pembuatan konten pembelajaran mikro dan pengiriman selanjutnya. Sulit untuk mendorong pengambilan konten tanpa memiliki pemahaman penuh tentang bagaimana konten itu dirancang dan dikirimkan

Mengirimkan Konten

Ini adalah langkah penting, yang membutuhkan pertimbangan sejak awal konten. Sebelum konten pembelajaran telah dibuat, Anda harus tahu bagaimana Anda ingin itu disampaikan dan akhirnya dikonsumsi oleh peserta didik. Di dunia modern, ini lebih penting dari sebelumnya, dan pengiriman konten perlu mencerminkan realitas modern. Konten pembelajaran tidak dapat diisolasi dan terkandung dalam satu set keadaan. Apakah Anda di kereta atau di belakang taksi dan ingin mengejar ketinggalan acara TV yang Anda lewatkan? Tidak masalah. Belajar perlu melakukan hal yang sama. Penyerapan materi adalah tentang membuat konten tersedia di mana saja; semakin mudah diakses, semakin tinggi kemungkinan karyawan akan menggunakannya.

Persingkat Konten

Tidak ada yang mau mendengarkan konten yang membosankan atau terlalu panjang. Rentang perhatian mereka akan berkurang, mereka akan kehilangan minat, mereka akan gagal memahami relevansinya, dan mau tidak mau, mereka tidak akan ingat apa yang mereka pelajari. Solusi untuk ini sederhana: Hentikan! Hancurkan konten menjadi potongan-potongan kecil yang dapat ditindaklanjuti dan kemudian sarankan konten yang lebih relevan — jangan mencoba dan memasangkan semuanya menjadi satu video. Bagian kedua ini memberikan manfaat tambahan, memungkinkan Anda untuk merekomendasikan lebih banyak konten terkait. Anda tidak ingin memaksa peserta didik ke dalam konten, Anda ingin membimbing mereka dan memberikan pilihan. Penulis Perancis, Antoine de Saint-Exupéry, dengan terkenal mengatakan, “Jika Anda ingin membangun sebuah kapal, jangan membagi orang-orang itu menjadi beberapa tim dan mengirim mereka ke hutan untuk menebang kayu. Sebagai gantinya, ajarkan mereka untuk merindukan laut yang luas dan tanpa akhir“. Pepatah lama ini berbicara dengan kebenaran yang jelas: partisipasi aktif menghasilkan hasil terbaik. Ini juga berlaku untuk pembelajaran, selalu jauh lebih baik untuk membimbing pengguna ke konten dan meminta mereka menemukan peluang untuk diri mereka sendiri, daripada berusaha memaksanya.

Konten yang Dapat Ditindaklanjuti

Langkah yang sejalan dengan pemendekan konten adalah memastikan bahwa konten dapat ditindaklanjuti, dan dengan demikian menggandakan kegunaannya dan meningkatkan relevansi. Konten akan selalu memberikan informasi, itulah tujuan utamanya. Namun, jika Anda dapat membuat konten tersebut dapat ditindaklanjuti, dengan memberikan informasi yang dapat diserap, maka dapat segera diterapkan pada situasi seperti rapat besar atau promosi penjualan. Ini tidak hanya membuat konten lebih bermanfaat, tetapi juga memberikan alasan lain bagi individu untuk mengakses konten, dan karenanya, mendorong keterlibatan dan penggunaan.

Membuat Terlibat Secara Visual

Pertimbangan akhir kami untuk konten harus menjadi presentasinya. Ketika Anda melihat apa yang membuat pembuatan konten pembelajaran, penampilan akhir seringkali dapat diabaikan. Namun, ini sangat penting. Tidak ada yang akan terlibat dengan materi yang tidak menarik atau menyenangkan. Anda perlu membuat konten menarik dan mudah ditonton, jika hanya semenit demi menit berbicara tanpa visual yang menarik, atau disajikan dalam gaya 80-an kuno, itu tidak akan mendorong pengguna untuk terlibat, dan tentu saja tidak akan membuat mereka kembali.

Di Pinteraktif Institute, kami menemukan bahwa animasi berkualitas tinggi melibatkan pelajar dan membantu meningkatkan penyerapan. Ini merangsang secara visual dan menyediakan platform yang ideal untuk menyampaikan pesan. Untuk menyimpulkan, sangat penting untuk tidak hanya berpikir tentang belajar dan melatih orang, tetapi juga tentang membuat mereka bertanggung jawab atas jalur pembelajaran dan karier mereka. Ini akan menghasilkan pelajar yang lebih terlibat, yang tidak hanya akan lebih murah untuk bekerja, tetapi juga akan dapat berhasil berbagi wawasan mereka dengan orang lain.

Desain dan pengiriman konten adalah dua pilar untuk menciptakan keterlibatan pengguna dan tanggung jawab pribadi saat mendekati pembelajaran. Kiat-kiat ini akan bermanfaat bagi organisasi mana pun yang berupaya menciptakan lingkungan belajar yang lebih sadar, mandiri, dan bermanfaat.

Open chat
Butuh Informasi?
Hai, ingin berdiskusi?